LELAKI WAJIB BACA! Dia “TERTIDUR” Saat Isterinya Berjuang Melahirkan, Ini “Kata-Kata” Yang Diucapkan Oleh Isterinya Yang Membuatkan Suami Dia MENYESAL SEUMUR HIDUP!

loading...
gambar sekadar hiasan

SEDIH BETUL!!

Kehadiran suami di dalam bilik operasi ketika isteri melahirkan merupakan dorongan moral yang sangat penting. Hal ini dipercayai membuatkan isteri berasa lebih tenang sehingga proses melahirkan dapat berjalan dengan lancar. Namun demikian, kisah yang dialami Molly ini Sangat jauh berbeza dari apa yang dia harapkan.

loading...


Molly mengandung anak pertamanya tak lama selepas bernikah dengan Miko. Berita menggembirakan ini dianggap berita yang tidak baik oleh kedua ibu bapa mertua Molly. Sejak awal, mertua Molly memang tak suka dia tanpa ada sebab yang kukuh, bahkan mertuanya sampai hati tidak memberikan apa pun hadiah pada hari pernikahannya dengan Miko.

loading...

Pada suatu malam, air ketuban Molly pecah sebelum sampai waktu untuk melahirkan. Miko segera memberitahu orang tuanya, kemudian segera membawa Molly pergi ke hospital. Setelah beberapa jam, orang tua Miko akhirnya sampai di rumah sakit. Ketika itu doktor manyatakan bahawa air ketuban Molly telah kering dan perlu melakukan operasi dengan segera. Miko terkejut dengan harga pembedahan itu yang sekitar 20 juta, ada yang sekitar 16 juta dan ada juga yang sekitar 10 juta. Awalnya Miko hendak memilih paket 20 juta, namun ia takut dimarahi oleh orang tuanya, oleh sebab itu ia memutuskan untuk memilih pakej 16 juta. Tak disangka, ibu bapa Miko masih menganggap itu terlalu mahal, mereka memaksa Miko untuk memilih pakej 10 juta. Miko tak mempunya pilihan lain selain mengikut pilihan ibubapanya.


Miko dan ibu bapa nya telah menunggu di luar ruang bedah selama dua jam lebih, namun Molly tak keluar-keluar juga. Ibu Miko cadangkan supaya mereka pulang ke rumah dan tidur dulu kerapa operasi bersalin mengambil masa yang agak lama sekitam 7-8 jam. Tak sanggup ibu bapa nya pulang sendirian, Miko memutuskan untuk menghantar mereka. Sesampainya di rumah, Miko merasakan penat yang sangat luar biasa. Ia memejamkan mata sesaat hingga tak sengaja tertidur selama 4 jam sebelum akhirnya terbangun!

Miko tersentak terkejut dan segera pergi ke hospital. Sesampainya di hospital, dia tengok Molly terbaring di katil dengan mata bengkak akibat menangis. Dengan suara bergetar Molly berkata, ” Kamu semua ni manusia jenis apa?! Aku melahirkan anak pukul 11, kamu semua waktu macam ni baru datang?! Jika terjadi sesuatu ketika aku sedang melahirkan, siapa yang boleh buat keputusan?!!” Miko diam seribu bahasa, dia sangat menyesal atas kelalaiannya tersebut, namun nasi telah menjadi bubur…

Setelah balik dari hospital, Molly tidak bercakap walaupun sepatah kata apapun terhadap ibu bapa mertuanya. Ketika anaknya genap satu bulan, Molly membuat keputusan untuk keluar dari rumah. Bahkan hingga ketika anaknya berusia 2 tahun, Molly tidak pernah sekalipun membawa anaknya untuk bertemu dengan ayahnya mahupun atok dan neneknya.

Wanita ini mengalami waktu-waktu yang sukar selama hamil dan bahkan mempertaruhkan nyawanya ketika melahirkan anaknya. Terbayang betapa besar beban dan tekanan yang mereka alami? Oleh sebab itu, suami memang sepatutnya mendampingi isteri dia saat isteri melahirkan anak, memberi dorongan yang besar kepada isteri baik ketika sedang hamil ataupun mahu melahirkan.

 

SUMBER

 

 

 

Loading...

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*